widgeo.net

Senin, 18 Juni 2012

Integrasi, Kolusi, Merger Perusahaan


1. INTEGRASI
1.1 Integrasi horizontal
Sebuah diagram yang menggambarkan integrasi horizontal dan kontras dengan integrasivertikal.
          Dalam mikroekonomi dan manajemenstrategis , integrasi     horizontal istilah ini coba menggambarkan jenis kepemilikan dan kontrol. Ini adalah strategi yang digunakan oleh sebuah bisnis atau perusahaan yang berusaha menjual jenis produk di berbagai pasar .Integrasi horisontal dalam pemasaran adalah jauh lebih umum dari integrasi vertikal dalam produksi. Integrasi horisontal terjadi ketika perusahaan sedang diambil alih oleh, atau digabung dengan, perusahaan lain yang berada di industri yang sama dan pada tahap yang sama produksi sebagai perusahaan gabungan, misalnya produsen mobil bergabung dengan produsen mobil lain. Dalam hal ini kedua perusahaan tersebut pada tahap yang sama produksi dan juga di industri yang sama. Proses ini juga dikenal sebagai "membeli" atau "mengambil alih".
Sebuah monopoli yang dibuat melalui integrasi horizontal disebut monopoli horizontal .Suatu istilah yang erat kaitannya dengan integrasi horisontal adalah ekspansi horizontal. Ini adalah perluasan dari suatu perusahaan dalam suatu industri di mana sudah aktif untuk tujuan meningkatkan pangsa pasar untuk produk atau jasa tertentu.
 1.2 Manfaat integrasi horisontal
Integrasi horisontal memungkinkan:
Kuat keberadaannya di pasar referens.

1.3 istilah Media
      Kritikus media, seperti Robert McChesney , telah mencatat bahwa tren saat ini dalam industri hiburan telah terhadap peningkatan konsentrasi kepemilikan media ke tangan sejumlah kecil konglomerat Transmedia dan transnasional.  Media terlihat mengumpulkan di pusat dimana orang kaya memiliki kemampuan untuk membeli usaha tersebut (misalnya Rupert Murdoch ).
Integrasi horisontal, yaitu konsolidasi kepemilikan di berbagai industri, telah mengungsi integrasi vertikal lama dari studio Hollywood.  Ide memiliki banyak media, yang berjalan hampir konten yang sama, dianggap sangat produktif, karena hanya memerlukan sedikit perubahan format dan informasi untuk digunakan dalam berbagai bentuk media. Sebagai contoh, dalam konglomerat, isi yang digunakan dalam penyiaran televisi akan digunakan dalam siaran radio juga, atau isi yang digunakan dalam hard copy dari surat kabar juga akan digunakan dalam website surat kabar online.Apa yang muncul adalah strategi baru pengembangan konten dan distribusi yang dirancang untuk meningkatkan sinergi "'antara divisi yang berbeda dari perusahaan yang sama. Studio mencari konten yang dapat bergerak mulus di seluruh saluran media. 

1.4 Integrasi vertikal

   Sebuah diagram yang menggambarkan integrasi vertikal dan kontras dengan integrasi horisontal.Dalam mikroekonomi dan manajemen , integrasi vertikal istilah ini  menggambarkan gaya kontrol manajemen . perusahaan yang terintegrasi vertikal dalam rantai pasokan yang bersatu melalui pemilik umum. Biasanya setiap anggota rantai pasokan yang berbeda menghasilkan produk atau (pasar-spesifik) layanan, dan produk yang menggabungkan untuk memenuhi umum kebutuhan . Hal ini kontras dengan integrasi horisontal . Integrasi vertikal merupakan salah satu metode untuk menghindari masalah-up terus .Sebuah monopoli dihasilkan melalui integrasi vertikal disebut monopoli vertikal , meskipun mungkin akan lebih tepat untuk berbicara tentang ini sebagai beberapa bentuk kartel .
Abad kesembilan belas baja taipan Andrew Carnegie memperkenalkan gagasan tentang keberadaan dan penggunaan integrasi vertikal. Hal ini menyebabkan pengusaha lain menggunakan sistem untuk meningkatkan pertumbuhan keuangan yang lebih baik dan efisiensi dalam perusahaan mereka dan bisnis.


1.5 Tiga jenis

   Integrasi vertikal adalah derajat dimana sebuah perusahaan memiliki pemasok dan pembeli hulu hilir. Berlawanan dengan integrasi horizontal, yang merupakan konsolidasi dari banyak perusahaan yang menangani bagian yang sama dari proses produksi, integrasi vertikal ditandai oleh satu perusahaan yang bergerak di berbagai bagian produksi (misalnya tumbuh bahan baku, manufaktur, transportasi, pemasaran, dan/atau ritel).
Ada tiga varietas: mundur (upstream) integrasi vertikal, maju (hilir) integrasi vertikal, dan integrasi vertikal seimbang (baik hulu dan hilir).
§  Sebuah pameran perusahaan integrasi vertikal ke belakang ketika kontrol anak perusahaan yang memproduksi beberapa input yang digunakan dalam produksi produk-produknya. Sebagai contoh, perusahaan mobil bisa memiliki perusahaan ban, sebuah perusahaan kaca, dan sebuah perusahaan logam. Pengendalian ini tiga anak perusahaan ini dimaksudkan untuk menciptakan pasokan yang stabil dari input dan memastikan kualitas yang konsisten dalam produk akhir mereka. Itu adalah pendekatan bisnis utama dari Ford dan perusahaan mobil lain pada tahun 1920, yang berusaha untuk meminimalkan biaya dengan memusatkan produksi mobil dan suku cadang mobil.
§  Sebuah perusahaan cenderung ke arah vertikal integrasi ke depan ketika kontrol pusat distribusi dan pengecer produk-produknya dijual.
§  integrasi vertikal Balanced berarti perusahaan mengontrol semua komponen, dari bahan baku sampai dengan penyerahan akhir.
      Ketiga varietas mencatat hanya abstraksi; perusahaan sebenarnya menggunakan berbagai macam variasi halus. Pemasok sering kontraktor, bukan anak perusahaan yang dimiliki secara legal. Namun, klien secara efektif dapat mengontrol pemasok jika kontrak mereka hanya meyakinkan pemasok profitabilitas. Distribusi dan ritel kemitraan yang sama menunjukkan kisaran luas kompleksitas dan saling ketergantungan. Dalam konteks kapitalis relatif terbuka, integrasi vertikal murni dengan kepemilikan eksplisit adalah jarang-dan penyebaran kepemilikan umumnya strategi penyebaran risiko.

1.6 Contoh

    Salah satu yang terbesar dan paling terkenal contoh awal dari integrasi vertikal adalah Carnegie Steel perusahaan. Perusahaan yang dikontrol tidak hanya pabrik mana baja diproduksi tetapi juga tambang mana bijih besi diekstraksi, tambang batubara yang memasokbatubara , kapal-kapal yang diangkut bijih besi dan rel kereta api batubara yang diangkut ke pabrik, coke oven dimana batu bara itu dimasak, dll Perusahaan juga berfokus pada pengembangan bakat sangat internal dari bawah ke atas, bukan mengimpor dari perusahaan lain. [1]Kemudian, Carnegie bahkan membentuk lembaga yang lebih tinggi belajar mengajar baja proses ke generasi berikutnya.

1.6.1 American Apparel

     American Apparel adalah ritel fashion dan produsen yang benar-benar mengiklankan diri sebagai perusahaan industri yang terintegrasi secara vertikal.  merek ini berbasis di pusat kota Los Angeles , dimana dari satu gedung mereka kontrol Mewarnai, finishing, merancang, menjahit, pemotongan, pemasaran dan distribusi perusahaan produk.  Perusahaan tunas dan mendistribusikan iklan sendiri, sering menggunakan karyawan sendiri sebagai subjek.  Hal ini juga memiliki dan mengoperasikan masing-masing perusahaan lokasi ritel sebagai lawan waralaba . Menurut manajemen, model yang terintegrasi secara vertikal memungkinkan perusahaan untuk mendesain, memotong, mendistribusikan dan menjual item secara global dalam rentang seminggu.  Pendiri asli Dov Charney tetap pemegang saham mayoritas dan CEO.  Sejak perusahaan kontrol baik produksi dan distribusi produknya, ini adalah sebuah contoh dari sebuah perusahaan yang terintegrasi secara vertikal seimbang.

1.6.2 Industri Minyak

  Minyak perusahaan, baik multinasional (seperti ExxonMobil , Royal Belanda Shell , ConocoPhillips atau BP ) dan nasional (misalnyaPetronas ) sering mengadopsi struktur yang terintegrasi secara vertikal. Ini berarti bahwa mereka aktif sepanjang seluruh rantai dari lokasiminyak mentah deposito, pengeboran dan penggalian mentah, pengangkutan itu di seluruh dunia, penyulingan minyak bumi menjadi produk seperti bensin / bensin , untuk mendistribusikan bahan bakar untuk dimiliki stasiun-perusahaan ritel, untuk dijual ke konsumen.

1.6.3 PGC Industri

    PGC Industri & Group adalah sebuah kelompok yang berbasis tekstil India yang terintegrasi secara vertikal dari Cotton kepada Nasabah (C2C). Mereka membeli kapas, benang berputar, pewarna kain dan benang, merajut benang untuk mendapatkan kain, memotong dan menjahit garmen dengan berbagai perusahaan mereka, menjualnya kepada sayap mereka ritel dan ekspor, ritel ke pelanggan dengan berbagai merk dan model seperti Switcher (di Swiss), Belind (Belgia), PremDurai Impor Inc (Amerika dengan Joyathi merek), Ritel di India dengan merek Respect India dan T-Mart Stores Super yang mereka miliki. Mereka benar-benar terintegrasi dari kapas dan layanan kepada pelanggan. Rantai vertikal total dikendalikan oleh perusahaan them.The dikatakan untuk terus memperluas dalam integrasi maju sekarang (www.pgcindustries.org)
.

1.6.4 Reliance

    The India raksasa petrokimia Reliance Industries adalah contoh besar integrasi vertikal dalam bisnis modern. Reliance integrasi ke belakang ke dalam poliester serat dari tekstil dan selanjutnya ke petrokimia dimulai oleh Dhirubhai Ambani . Reliance telah memasuki minyak dan gas bumi sektor, bersama dengan sektor ritel. Reliance sekarang memiliki portofolio produk yang lengkap vertikal dari produksi minyak dan gas, penyulingan, petrokimia, garmen sintetik dan outlet ritel.

1.6.5 Industri gambar Motion

       Dari awal 1920-an melalui awal 1950-an, American film industri didominasi oleh lima studio terintegrasi secara vertikal. Mereka dikontrol setiap aspek pembuatan gambar-produksi mereka, mereka mendistribusikan seluruh bangsa dan dunia, dan menunjukkan mereka dalam jaringan besar teater yang mereka dikendalikan.


1.  7  Masalah dan manfaat

   Ada internal dan eksternal (misalnya masyarakat-lebar) keuntungan dan kerugian akibat integrasi vertikal. Mereka akan berbeda sesuai dengan keadaan teknologi dalam industri yang terlibat, kira-kira sesuai dengan tahapan siklus hidup industri .

1.7.1 Teknologi Statis

 Ini adalah kasus yang paling sederhana, dimana keuntungan dan kerugian telah dipelajari secara ekstensif.
Internal Keuntungan:
§  Turunkan biaya transaksi
§  Sinkronisasi dari penawaran dan permintaan sepanjang rantai produk
§  Rendah ketidakpastian dan investasi yang lebih tinggi
§  Kemampuan untuk memonopoli pasar di seluruh rantai dengan penyitaan pasar
Internal kerugian:
§  Tinggi moneter dan organisasi biaya beralih ke pemasok lain / pembeli
Manfaat bagi masyarakat:
§  Lebih baik peluang untuk pertumbuhan investasi melalui pengurangan ketidakpastian
Kerugian kepada masyarakat:
§  Monopoli pasar
§  Kaku struktur organisasi, memiliki banyak kelemahan yang sama seperti ekonomi sosialis (cf. John Kenneth Galbraith karya ').


1.7.2 Teknologi Dynamic

      Beberapa berpendapat bahwa integrasi vertikal pada akhirnya akan merugikan perusahaan karena ketika teknologi baru yang tersedia, perusahaan dipaksa untuk berinvestasi kembali dalam Surat infrastruktur untuk mengikuti kompetisi. Beberapa orang mengatakan bahwa hari ini, ketika teknologi berkembang sangat cepat, ini dapat menyebabkan perusahaan untuk berinvestasi ke dalam teknologi baru, hanya untuk berinvestasi kembali dalam teknologi bahkan lebih baru kemudian, sehingga biaya perusahaan finansial. Namun, manfaat integrasi vertikal adalah bahwa semua komponen yang berada dalam produk perusahaan akan bekerja dengan harmonis, yang akan menurunkan dan perbaikan biaya downtime. 

1.8 Ekspansi Vertikal

       Ekspansi Vertikal, dalam ekonomi , adalah pertumbuhan perusahaan bisnis melalui akuisisi perusahaan yang memproduksi barang setengah jadi dibutuhkan oleh atau membantu memasarkan bisnis dan mendistribusikan produknya. Ekspansi tersebut diinginkan karena mengamankan persediaan yang dibutuhkan oleh perusahaan untuk memproduksi produk dan pasar yang diperlukan untuk menjual produk.Hasilnya adalah sebuah bisnis yang lebih efisien dengan biaya lebih rendah dan keuntungan lebih.
Terkait ekspansi lateral , yang merupakan pertumbuhan perusahaan bisnis melalui akuisisi perusahaan sejenis, dengan harapan mencapaiskala ekonomi .
     Ekspansi vertikal juga dikenal sebagai akuisisi vertikal. Vertikal ekspansi atau akuisisi juga dapat digunakan untuk meningkatkan skala dan untuk mendapatkan kekuatan pasar. Akuisisi DirectTV oleh News Corporation adalah contoh dari ekspansi vertikal maju atau akuisisi.DirectTV adalah TV satelit perusahaan melalui mana News Corporation dapat mendistribusikan lebih dari konten media nya: berita, film, dan televisi menunjukkan. Akuisisi tertunda dari NBC oleh Comcast Cable (per 16 Januari 2010) adalah contoh dari integrasi vertikal ke belakang.
Tentu saja, melindungi masyarakat dari monopoli komunikasi yang bisa dibangun dengan cara ini adalah salah satu misi dari Federal Communications Commission .

2.  MERGER
    Merger merupakan sebuah penggabungan dua perusahaan atau lebih dengan cara tetap mempertahankan berdirinya salah satu dari perusahaan tersebut dan membubarkan perusahaan lainnya tanpa melikuditadinya terlebih dahulu. Definisi merger yang lain yaitu didefinisikan sebagai penyerapan dari suatu perusahaan oleh perusahaan yang lain. Dalam hal ini perusahaan yang membeli akan melanjutkan nama dan identitasnya. Perusahaan pembeli juga akan mengambil baik aset maupun kewajiban perusahaan yang dibeli. Setelah merger, perusahaan yang dibeli akan kehilangan/berhenti beroperasi (Harianto dan Sudomo, 2001,).
2.1.      Dilihat dari jenis dan bentuknya Merger terbagi menjadi tiga, yaitu:
a. Merger Horizontal, adalah merger yang dilakukan oleh usaha sejenis (usahanya sama), misalnya merger antara dua perusahaan roti, perusahaan sepatu.
b. Merger Vertikal, adalah merger yang terjadi antara perusahaan-perusahaan yang saling berhubungan, misalnya dalam alur produksi yang berurutan. Contohnya: perusahaan pemintalan benang merger dengan perusahaan kain, perusahaan ban merger dengan perusahaan mobil.
c.  Konglomerat ialah merger antara berbagai perusahaan yang menghasilkan berbagai produk yang berbeda-beda dan tidak ada kaitannya, misalnya perusahaan sepatu merger dengan perusahaan elektronik atau perusahaan mobil merger dengan perusahaan makanan. Tujuan utama konglomerat ialah untuk mencapai pertumbuhan Badan Usaha dengan cepat dan mendapatkan hasil yang lebih baik. Caranya ialah dengan saling bertukar saham antara kedua perusahaan yang disatukan.
       Penggabungan tersebut dapat dilakukan dengan cara menggabungkan seluruh saham perusahaan lainnya yang ikut bergabung menjadi satu dengan perusahaan yang dipilih untuk dijadikan satu perusahaan yang akan tetap dipertahankan. Contohn lainnya adalah 4 anak perusahaan PT ELNUSA melakukan merger, yaitu PT Elnusa geosains, PT Elnusa Drilling Services, PT EWS Oilfield Services dan PT Sinar Riau Drillindo. Dengan penggabungan 4 perusahaan tersebut maka nama perusahaan diganti dengan PT Elnusa.

2.2  Faktor utama dan alasan terjadinya merger pada Perusahaan diantaranya  sebagai berikut:
a. Terjadinya masalah kesehatan keuangan pada perusahaan/bank , maka sebaiknya perusahaan tersebut melakukan merger dengan perusahaan/bank yang sehat.
b.   Modal yang relative kecil sehingga sulit untuk melakukan ekspansi perusahaan.
c.  Manajemen yang semerawut atau kurang professional sehingga perusahaan terus merugi dan sulit untuk berkembang.
d.   Semakin menyatunya sistem perekonomian regional dan perekonomian dunia
e.   Adanya ekspansi perusahaan-perusahaan multinasional ke berbagai negara, termasuk Indonesia.
f.  Berbagai terobosan teknologi informasi dan telekomunikasi setelah tahun 1980 yang memudahkan proses alih informasi dan kapital.
g.   Administrasi yang kurang teratur dan masih tradisional.
h.   Ingin menguasai pasar.

2.2.  Kelebihan dan Kekurangan Merger 
1.   Kelebihan merger
    Pengambil alihan sebuah perusahaan atau bank melalui merger akan lebih mudah dan murah dibanding pengambilalihan yang lain (Harianto dan Sudomo, 2001, p.641). Selain itu pengaruh positif yang sering terjadi akibat terjadinya merger antar perusahaan ialah:
a.  Dimungkinkannya pertukaran cadangan cash flow secara internal antar perusahaan yang melakukan merger, sehingga bank hasil merger dapat memanage risiko likuiditas dengan lebih fleksibel.
b.   Diperolehnya peningkatan modal perusahaan (biasanya CAR akan meningkat tetapi tidak terlalu cukup tinggi) dan adanya keunggulan dalam memanage biaya akibat bertambahnya skala usaha.Efisiensi perusahaan dapat dilakukan lebih lanjut, khususnya dalam efisiensi biaya provisi kredit.
c.   Dicapainya keunggulan market power dalam persaingan, yang kemudian dapat memperbesar margin bunga pinjaman.
2.   Kekurangan merger
     merger memiliki beberapa kekurangan, yaitu harus ada persetujuan dari para pemegang saham masing-masing perusahaan,sedangkan untuk mendapatkan persetujuan tersebut diperlukan waktu yang lama. (Harianto dan Sudomo, 2001, p.642) selain itu pengaruh negative akibat adanya merger diantananya:
1.  Karena proses merger biasanya dilakukan atas dorongan untuk cepat terselesaikannya kemelut keuangan di salah satu bank peserta, maka harga penjualan sahamnya cenderung akan dinilai dibawah harga pasar yang wajar
2.  Proses merger biasanya diikuti dengan peningkatan ketidakpastian pada pihak Direksi, manajer dan karyawan.
3.  Proses merger perbankan nasional di Indonesia biasanya diikuti dengan pengurangan jumlah pegawai dan staf kurang profesional di perusahaan perbankan hasil merger.
4.  Terjadinya benturan kepentingan, kondisi saling curiga dan bahkan konflik diantara para anggota komisaris dan direksi. Hal ini terjadi jika bank hasil merger tersebut dikuasai oleh lebih satu pemegang saham pengendali. Sebagian anggota komisaris dan direksi yang ada cenderung untuk berlomba mewakili kepentingan masing-masing pemilik dari bank hasil merger dengan menunjukkan prestasi kelompoknya masing-masing.
5.   Kegiatan merger dalam dua tahun pertama cenderung diikuti dengan strategi efisiensi; sehingga hal ini akan mengurangi semangat dan kreativitas dari sebagian pihak Direksi dan staf profesional. Jika hal ini berlanjut cukup lama maka biasanya akan diikuti dengan proses exodus para manager menengah yang profesional dan inovatif.
6.  Benturan budaya perusahaan tidak dapat dielakkan; sehingga tentunya perusahaan hasil merger akan mengalami penurunan dalam jangka pendek.


3. KOLUSI
       Kolusi adalah perjanjian antara dua orang atau lebih, kadang-kadang ilegal dan karena itu rahasia, untuk membatasi membuka persaingan dengan menipu, menyesatkan, atau menipu orang lain hak-hak hukum mereka, atau untuk memperoleh suatu tujuan dilarang oleh hukum biasanya dengan menipu atau mendapatkan keuntungan yang tidak adil.  Ini adalah perjanjian antara perusahaan-perusahaan untuk membagi pasar, harga yang ditetapkan, atau membatasi produksi.  Hal ini dapat melibatkan "penetapan upah, suap, atau menyalahartikan kemerdekaan hubungan antara pihak-pihak yang berkolusi". Secara hukum, semua tindakan dilakukan dengan kolusi dianggap batal .  

3.1 Definisi
        Dalam studi ekonomi dan pasar kompetisi , kolusi terjadi di dalam sebuah industri ketika perusahaan saingan bekerja sama untuk saling menguntungkan mereka. Kolusi paling sering terjadi dalam struktur pasar yang oligopoli , dimana keputusan beberapa perusahaan untuk berkolusi secara signifikan dapat berdampak pasar secara keseluruhan. Kartel adalah kasus khusus dari kolusi eksplisit. Kolusi yang tidak terbuka, di sisi lain, dikenal sebagai kolusi diam-diam.

3.2 Variasi
     Menurut teori penentuan harga-neoklasik dan teori permainan , independensi kekuatan harga pemasok untuk minimum mereka, meningkatkan efisiensi dan menurunkan harga menentukan kemampuan masing-masing perusahaan individual. Namun, jika perusahaan berkolusi untuk meningkatkan kehilangan harga penjualan diminimalkan sebagai konsumen kekurangan alternatif pilihan dengan harga yang lebih rendah.Hal ini menguntungkan perusahaan berkolusi dengan mengorbankan efisiensi kepada masyarakat.
Salah satu variasi dari teori tradisional adalah teori permintaan tertekuk . Perusahaan menghadapi kurva permintaan tertekuk jika, ketika salah satu perusahaan menurun harganya, perusahaan lain akan mengikuti untuk mempertahankan penjualan, dan ketika satu perusahaan meningkat harganya, saingan perusahaan tidak mengikuti, karena mereka akan kehilangan keuntungan penjualan 'yang mereka dinyatakan akan mendapatkan dengan menekan harga di tingkat sebelumnya. permintaan tertekuk berpotensi mendorong -harga kompetitif supra karena setiap perusahaan orang akan menerima manfaat dikurangi dari harga pemotongan, yang bertentangan dengan manfaat yang diperoleh dalam teori neoklasik dan teori permainan model tertentu seperti kompetisi Bertrand .

3.3 Karakteristik
Praktek yang memfasilitasi kolusi diam-diam termasuk:
§  Sebuah hukuman untuk diskon harga
§  Advance pemberitahuan perubahan harga
§  Pertukaran informasi


3.3  Contoh
    Kolusi sebagian besar ilegal di Amerika Serikat , Kanada dan sebagian besar Uni Eropa karena persaingan/antitrust hukum, tetapi kolusi implisit dalam bentuk kepemimpinan harga dan pemahaman diam-diam masih terjadi. Beberapa contoh kolusi di Amerika Serikat meliputi:
·  Pasar divisi dan menetapkan harga antara produsen berat listrik peralatan pada tahun 1960, termasuk General Electric . 
·      Upaya oleh Major League Baseball pemilik untuk membatasi gaji pemain pada pertengahan 1980-.
·   Berbagi syarat kontrak potensial oleh agen NBA bebas dalam upaya untuk membantu waralaba ditargetkan menghindari tutup gaji
· Penetapan harga dalam makanan produsen menyediakan makanan kafetaria untuk sekolah dan militer pada tahun 1993.
·      Pasar divisi dan penentuan output pakan ternak aditif, yang disebut lisin , oleh perusahaan-perusahaan di AS, Jepang dan Korea Selatan pada tahun 1996, Archer Daniels Midland yang paling terkenal ini. 
·      Chip dumping di poker .
Ada banyak cara yang kolusi implisit cenderung untuk mengembangkan:
§  Praktek panggilan konferensi dan pertemuan analis saham peserta industri hampir selalu hasil dalam jumlah besar transparansi strategis dan harga. Hal ini memungkinkan setiap perusahaan untuk melihat bagaimana dan mengapa setiap perusahaan lain adalah harga produk mereka.
§  Jika praktek industri menyebabkan harga yang lebih rumit, yang sulit bagi konsumen untuk memahami (seperti berbasis risiko harga , pajak tersembunyi dan biaya dalam industri nirkabel, harga negotiable), ini dapat menyebabkan persaingan berdasarkan harga yang harus berarti (karena akan terlalu rumit untuk menjelaskan kepada pelanggan dalam iklan pendek). Ini menyebabkan industri untuk memiliki dasarnya harga yang sama dan bersaing pada iklan dan gambar, sesuatu yang secara teoritis sebagai merusak konsumen penetapan harga normal.

3.4  Hambatan
Ada dapat hambatan yang signifikan untuk kolusi. Dalam industri manapun, ini mungkin termasuk:
§  Jumlah perusahaan: Karena jumlah perusahaan dalam sebuah industri meningkat, lebih sulit untuk berhasil mengatur, berkolusi dan berkomunikasi.
§  Biaya dan permintaan perbedaan antara perusahaan: Jika biaya bervariasi secara signifikan antara perusahaan, mungkin tidak mungkin untuk menetapkan harga di mana untuk memperbaiki output.
§  Kecurangan: Ada insentif yang cukup besar untuk menipu pada perjanjian kolusi, meskipun menurunkan harga mungkin memicu perang harga , dalam jangka pendek perusahaan lari dapat memperoleh jauh. Fenomena ini sering disebut sebagai "memahat".
§  Potensi entri: perusahaan baru dapat memasuki industri itu, menetapkan harga dasar baru dan menghilangkan kolusi (meskipun undang-undang anti-dumping dan tarif dapat mencegah perusahaan asing memasuki pasar).
§  Resesi Ekonomi: Sebuah kenaikan biaya total rata-rata atau penurunan pendapatan memberikan insentif untuk bersaing dengan perusahaan-perusahaan saingan dalam rangka untuk mengamankan pangsa pasar yang lebih besar dan permintaan meningkat.

0 komentar:

Poskan Komentar